Habis Ini Lupa


“Gimana, Nay? Dia gimana orangnya?”

“Ya… gitu. Tinggi… putih… ramah…”

“Itu mah gue tau, yang lo gambarin sama aja kayak di social media. Gue penasaran dia tuh aslinya gimana?”

“Gak gimana-gimana, Rin. Apa yang lo liat di social media, ya… dia kayak gitu orangnya. Gak ada bedanya. Kaget juga, tapi, ya itu dia kayak gitu.”

“Keren ya, dia bener-bener jadi dirinya sendiri aja gitu, ya.”

“Ya, that’s why people like him.”

“Terus-terus apa lagi??”

“Apa, ya. Ya kita ngobrol aja sih, makan, rasanya kayak udah sering banget ketemu. Gak kikuk, ya… mungkin karena dia punya energi yang gak semua orang punya itu. Energi baik dia tuh menyebar ke seisi ruangan. Semua senang karena dia. Happy karena dia. Anak yang baik. Teman yang baik.”

“Ya iya ngobrol, tapi ngobrolin apa? Kepo banget tahu gak!”

“Ngobrol… apa ya. Apa aja sih. Lebih ke obrolan yang tadinya cuma di telfon ya sekarang diobrolin langsung. first impression masing-masing… ya… gimana sih kalo org akhirnya ketemu gitu.”

“Eh iya, lo bilang ke cowok lo, Nay? Dia tahu gak lo ketemu?

“Tahu lha… gue bilang.”

“Terus? Gak jealous tuh?”

“Lo tahu sendiri dia cueknya kayak apa, lo tahu gue sukanya sama yang cuek-cuek. Gue bilang sama dia kalo ada temen yang lagi di Jakarta, dan lama gak catch up. Terus ya dia tanya siapa, ya gue jawab aja apa adanya. Dewasa aja, Rin.”

“Bisa gitu, ya, Nay.”

“Bisa lha. Lagian emang temen baik, gak ada apa-apa dan gak bisa ada apa-apa juga.”

“Yah… gitu ngomongnya, Nay. Jadi sedih gue.”

“Ah, udah lewat. Sedihnya udah lewat, Rin. Sekarang gue lebih ke… bersyukur dengan pertemanan gue yang masih utuh sama dia. I just really like this friendship. A lot. Really.”

“Seru tuh, kalo dibuatin buku, Nay.”

“Hahaha, dia sempet nanya, kalo dia dijadiin buku kira-kira judulnya apa. Ya gue bilang hanya judulnya habis ini lupa. Cuma otak gue sama otak dia kan beda banget ya, Rin, gue mikir pake imajinasi dia pake logika. Jadi dia gak nyambung, lucu deh.”

“Lah, gue juga gak nyambung kali kenapa judulnya begitu?”

“Ya karena kalau pun beneran ada bukunya, isinya nanti akan bertolak belakang dengan judulnya. Bahwa seseorang itu gak akan pernah lupa, apalagi sama sesuatu yang pernah buat dia senang. Ya meski cuma sebentar.

“Tapi lo hebat sih, maksud gue, lo tahu harus apa gitu.”

“Hmm…pertemanan ini kan menyenangkan banget ya, Rin. Dan gue stop di situ. I mean… gue gak mau nanya-nanya lagi. Gue gak mau bertanya2 terhadap rasa senang itu, jadi ya udah seneng aja. Mending dibuat bingung daripada jadi terlalu jelas. Menurut gue, mereka yang akhirnya pisah karena dari awal emang gak bisa bareng itu ya, itu karena mereka sempet mengambil risiko untuk menciptakan pertanyaan itu. Iya. Pertanyaan. Gini deh simplenya, setelah sama-sama ngerasa senang meski tahu hubungannya susah buat berhasil, mereka milih untuk: apa ya perasaan ini? Ini cinta bukan ya? Gue sama dia bisa gak ya? Kayaknya gak papa dicoba dulu. Ya, menurut gue gak semuanya perlu dicoba sih. Rasa senang emang gak bisa ditolak, tapi kan ada sikap yg bisa diambil, Rin. Kayak, rekan kerja gue. Tahu, kan, si Putri. Putus tuh. Gara-gara beda, dan emang cowoknya udah banyak bohong. Sekarang jadi gak bisa temenan. Nah, gue gak mau kayak gitu. Gue suka banget pertemanan ini, gue gak mau itu selesai. Well, some people say: girls and boys have a hard time to make friends. Ya bener sih. Gak ngelak juga gue. Cuma, that doesn’t mean we aren’t there for each other. Gue cerita sama cowok gue pun, that’s fine. Karena yang ngenal perasaan kita kan, ya diri kita sendiri gitu. Tinggal pilih mana yang prioritas aja. Jadi sebelum jadi nyakitin, gue udahin. Dan emang sama-sama ngerti, sama-sama dewasa. Mungkin karena gue sama dia juga senyambung itu juga kali ya.”

“Gila, Nay. Lo kalo udah ngomong gitu, diem gue. Takjub gue. Emang paling bener jadi penulis lo.”


4 responses to “Habis Ini Lupa”

  1. Kamu sangat mengagumkan us, we love you! Btw, happy birthday yaa🤍 semoga semua hal baik selalu menyertai kamu. Semoga kita bisa ketemu hehe

    Like

  2. Sumpah us gw nangis baca ini, walau pun dah dengerin podcast ny tapi tetap aja gw nangis. Situasi ny terlalu mirip sama gw. Emang bener kalo udah beda susah kalo mau sama sama, jangan dicoba deh

    Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: